Traveling Nggak Perlu Nunggu Kaya



Temen-temen saya sering ngatain saya 'banyak duit' karena saya sering traveling. Alhamdulillah ya, di-AAMIIN-kan aja. 
Soalnya saya emang horang kayah. *lambai-lambai tiket*   *minta dikeplak*

Tapi jangan salah, kata siapa traveling itu hanya buat orang kaya?



Saya cuma mbak-mbak kantoran biasa (baca: kroco mumet banget), yang gajinya yaaaa cukup lah buat makan, bayar kos-kosan, sama beli tiket pulang kampung sebulan sekali. Sisanya ditabung, setelah tetep memenuhi kewajiban sama Allah SWT. Nggak banyak, tapi cukup. Alhamdulillah.

Mobil? nggak punya!
Rumah? nggak punya!
Sepeda motor? nggak punya!
Kartu kredit? nggak punya!
Apartemen? Kondominium? opo meneh iki.... ora ndue!
Dibilang miskin dan kasihan nggak punya apa-apa? Yo ben!

Yes, saya memang nggak punya harta melimpah, cuma punya malu dan iman yang kadang naik kadang turun macam mainan anak TK: jungkat jungkit. #apaseh

Banyak orang yang berfikiran bahwa traveling itu nggak penting, cuma ngabisin duit dan waktu aja, nggak ada hasil dan manfaatnya.

Menurut saya sih, traveling itu penting dan bermanfaat banget loh, buat refreshing, tadabbur alam, melatih keberanian, meningkatkan iman, nambah teman, sekaligus menambah ilmu dan pengalaman. 
Efek samping dari traveling itu cuma ketagihan. Biasanya kalo habis pulang dari satu destinasi, udah pengen pergi lagi ke destinasi lainnya. Kaki rasanya gatel pingin jalan aja gitu. hehehe

Banyak temen saya yang penasaran, kok bisa saya sering traveling, ditengah krisis ekonomi yang melanda Indonesia.
Jawabannya: Ya bisa lah....
Caranya: Nabung dan nggak ikut arus anak gaul Jakarta. ha ha ha

Biasanya nih, orang-orang itu pada terseret gaya hidup hedonis yang suka ngumpulin harta benda meskipun kondisi keuangannya tak menentu. Beli barang bukan karena kebutuhan tapi karena gaya hidup/trend/gengsi/dan alasan nggak penting lainnya. 
Meskipun belum mampu, tapi dipaksakan dengan cara hutang/kredit. 
"kalo punya barang (rumah/mobil/dll) kan biar keliatan hasil kerjanya", 
"biar orang tau kalo kita kerja, hasilnya ini", 
"gengsi dong, masa ngopi cuma di warung kaki lima, ngopi ya harus di cafe", 
begitu kata orang-orang. Tetep ya, motifnya adalah pamer.  #cih!

Yo pantes aja pada nggak mikirin traveling, soalnya traveling kan nggak keliatan wujud bendanya. Nggak ada yang bisa dipamerin ke tetangga se-kampung. Kalo cuma foto-foto doang mah bisa dicurigai kalo editan sotosop.

Traveling itu nggak harus mahal. 
Kalo saya sih traveler kelas gembel alias backpacker aja, yang penting dapet pengalaman & otak jadi kembali fresh. 
Modalnya cuma cari tiket paling murah/promo, buat itinerary perjalanan sesuai keinginan, nyangklong ransel, bawa peta, nginep di hostel, naik turun angkutan umum (bus, tram, kereta, dll) dan kuat jalan kaki. 
Selain fisik, mental juga harus kuat. Harus bisa menghadapi segala kemungkinan di jalan, karena kita bertanggung jawab atas diri kita sendiri.
Nggak harus ke luar negeri (cuma memang seringnya tiket ke luar negeri lebih murah dari pada ke luar Jawa). Kadang kalau duit saya belum cukup beli tiket ke luar negeri tapi kaki udah gatel pengen jalan, saya pergi aja ke rumah temen saya di luar kota atau ke rumah temen yang agak di ndeso gitu. Murah meriah tapi tetep menyenangkan.

Nyasar? pernah
Dikira TKW? pernah
Diintrogasi petugas imigrasi? pernah
Salah keluar stasiun MTR? pernah
Ketahan custom? pernah
Salah terminal keberangkatan kapal? pernah
Wes pokoke banyak cerita yang seru, asyik, dan menegangkan terjadi di setiap perjalanan. Itulah pelajaran berharga yang tak bisa dinilai dengan uang. 
Sepulang traveling selalu membawa pengalaman dan ilmu yang bermanfaat, selain juga foto-foto, gantungan kunci, dan magnet kulkas sebagai kenang-kenangan. #eh

Jadi, buat yang masih awang-awangen buat traveling, cobalah sekali aja traveling, resapi maknanya, nikmati pengalamannya, nanti dijamin ketagihan.


Yuk, travelinglah selagi muda, nggak usah nunggu kaya!

Share:

0 komentar

Silahkan tinggalkan komentar :)

NO SPAM! NO SARA!